With love, Me. ^^


Happy 7th anniversary to TVXQ. Whenever I say TVXQ, it means five. Forever. I may not a dedicated fan who will spend her day and night trending your name on twitter, being admin of fan-base accounts, take part in forum discussion or buying all of your albums, singles and merchandises, because I'm merely a little girl who has nothing. Neither time nor money. The only thing that I can promise is, no matter who you are, JYJ or HoMin, my bias or not, and no matter where I stand, who I'll be, I'll listen to you forever. Can I say, my music is my life..? lol. and believe me, you're my melody. Melody is a part of music, ain't it? And yeah, what else (money is not counted here, love too. yes bcoz we know everyone loves money and people need love) could bring happiness to a singer or musician except knowing the fact that there is someone in this world appreciates his pieces?^^

And yeah, the same goes with NEWS too. Your Never Ending Wonderful Story will never fade, at least from my memories. :)

To myself, readers, TVXQ, NEWS, and anyone who happen to stumble across this blog, No matter where you stand, or how hard it can be, always believe, tomorrow will definitely comes. Brings hope. God always with us. Kanarazu asuwa kuru kara.

With love,
Me ^^
-261210-

Love letter :)



Mula busy dengan Uni. The cycle repeats again-Lab reports, assignments, viva, quizes, tests, lectures, blablabla everything. However, akan cuba update sekerap mungkin. Please, bear with me okay? ^^

Tuesday, November 30, 2010

A Song For You | Chapter 2




Telefon bimbit di kerusi sebelah pemandu yang lagi tadi menjerit meminta untuk diangkat hanya dijeling. “Huh. Perempuan ni memang tak tahu penat agaknya.” Terzahir jugak keluhan dari mulut Park Jae Young. Pangilan itu terputus. Dia meneruskan pemanduannya yang sedikit terganggu. Memandu dalam cuaca yang kurang baik seperti ini bukan sekadar memerlukan dia untuk lebih berhati-hati tetapi juga menuntut kesabarannya. Tambahan pula, panggilan yang sedari tadi tidak berhenti-henti masuk sudah cukup untuk menguji tahap kesabarannnya.

“Treettt~treett~treeett~” Sekali lagi telefon bimbitnya berbunyi. Jae Young mengeluh. Dia mencapai telefon bimbitnya itu. Melihat nama pemanggil yang terpapar, dia merenung skrin itu sesaat dua. Masih lagi gadis yang sama. Sebelum sempat si pemanggil menghentikan panggilan, dia menekan butang off lantas mencampak telefon bimbitnya ke kerusi belakang dan terus menekan pedal minyak sekuat hatinya.

Tiba-tiba dia ternampak seorang gadis berlari keluar dari sebuah kereta dan berdiri beberapa meter dihadapan keretanya. Dia terkejut lantas kakinya memijak pedal brake dan berhenti secara mengejut. Tubuhnya terdorong kehadapan. Akibatnya, kepala Jae Young terhantuk sedikit di steering. Mungkin  hentakkan yang tidak berapa kuat membuatkan airbag tidak berfungsi. Kepalanya diangkat dan digosok-gosok sedikit. Ahhhh~ nasib baik tak terhentak teruk sampai berdarah, desis hatinya. Belum sempat dia melihat dan menganalisis apa sebenarnya yang berlaku di luar, seorang gadis belasan tahun menerpa masuk ke dalam keretanya.

Jae Young merenung gadis itu dengan riak wajah sukar ditafsirkan. Gadis itu hanya memandang ke hadapan tanpa mempedulikannya. Kini dia mengalihkan pandangan keluar tingkap sebelah gadis itu. Dilihatnya seorang wanita menjerit-jerit seperti marah dari perut kereta mewah yang berhenti dilaluan yang bertentangan dengan arah laluannya. Dia seperti pernah melihat wanita itu.

heavenspostaman03
Pakcik, jalan.” Gadis itu bersuara rendah. Namun, ia cukup untuk membuat Jae Young mengalihkan pandangan daripada melihat drama yang berlaku di dalam kereta mewah tadi dan memandang ke arah gadis yang baru sahaja memberi arahan kepadanya. Dia merenung gadis itu dari atas ke bawah. Beruniform sekolah. Dan basah. Mungkin kerana hujan. Gadis itu kelihan seperti sedikit kesejukan.

Lee Hanah sedikit tidak selesa diperhatikan sebegitu. “Hey! bodoh ke? Tak faham bahasa??” jerkah Hanah tepat ke telinga Jae Young membuatkan dia sedikit terkejut. Hanah yang masih lagi dipengaruhi rasa marah pada mamanya terlupa yang dia berhadapan dengan orang yang tidak dikenali dan dia seharusnya menjaga adab dan tatasusilanya.

Mendengar jerkahan Hanah, dahi Jae Young berkerut. Bodoh? siapa bodoh? Aku ke dia? Perempuan yang menerpa masuk kereta orang lain tanpa fikir apa-apa, atau lelaki yang berhentikan kereta dan biarkan seorang perempuan masuk dalam keretanya tanpa kata apa-apa? Mana satu yang bodoh? Jae Young menggigit bibir. Ahhh~ kedua-duanya bodoh. Dia melepaskan keluhan.

Tiba-tiba kedengaran bunyi hon yang kuat dari arah belakang. Jae Young sedikit tersentak. Dia lupa yang kini mereka berada di tengah-tengah jalan raya. Mungkin sudah hampir lima minit keretanya berhenti di situ. Mujur tidak banyak kenderaan yang lalu kerana hujan yang lebat atau bukan waktu puncak.

Hanah tersenyum sedikit mengejek. Bodoh. Tak pernah aku jumpa pemandu yang berhenti lama-lama tengah jalan. Harap kereta sahaja lawa dan mahal. Betul mungkin kata orang, lelaki kaya selalunya tak ada otak.

“Hey budak! Kau ni siapa? Kenapa tiba-tiba terpa masuk kereta aku?” Pertama kali Jae Young bersuara sejak Hanah berada disebelahnya. Jae Young menjeling sedikit ke arah Hanah, menunggu jawapan. Hanah hanya sekadar diam dan merenung ke hadapan. Dia seakan-akan tidak mendengari suara Jae Young kerana pada ketika itu fikiran Hanah sudah melayang jauh.

Dia terbayang satu persatu peristiwa yang berlaku dalam hidupnya. Mengapa hidupnya harus dilingkari dengan kesedihan? Kenapa dirinya harus menjadi watak utama sebuah episod duka? Mengapa keluarganya tidak pernah seperti orang lain? Kedengaran Love in The Ice, lagu popular kumpulan Dongbangshinki beralun merdu. Kumpulan penyanyi idol negaranya yang popular ketika itu serta turut mengembangkan karier di negara Jepun dibawah nama Tohoshinki.

Ahh~ kini baru Hanah perasan yang sedari tadi radio sebenarnya berputar. Atau sememangnya baru sahaja dipasang? Entah. Apapun, lagu itu lagu kegemaran Hanah. Lagu yang kadangkala dirasakan memiliki maksud tersirat yang hampir menyerupai kisah hidupnya. Walaupun lagu itu berbahasa jepun dan singlenya sudah keluar lebih kurang lapan bulan yang lalu, Hanah masih tidak jemu mendengarnya. Dia sangat berharap agar lagu itu turut akan dinyanyikan dalam bahasa ibunda mereka satu hari nanti. Melodi lagu iti sungguh indah. Lirik jepunnya juga cantik dan menyentuh hati. Selain Bahasa Inggeris, Hanah juga mahir berbahasa Jepun. Sebab itulah dia faham lirik lagu itu tanpa perlu mencari maksudnya.

Jae Young masih lagi menanti jawapan dari bibir Hanah. Suasana yang terlalu sunyi mengundang rasa kekok membuatkan dia memasang pemain dvd di dalam keretanya sebentar tadi. Dia sedikit geram dengan Hanah yang tidak memberi sebarang reaksi. Suara pemain dvd diperlahankan. “Hey! mana hilangnya suara kau?” Jae Young cuba mencari perhatian Hanah. Namun begitu, dia masih lagi cuba memberi seratus peratus perhatian pada pemanduaannya.

“Hey, kau tengok dahi aku ni bengkak agaknya sebab kau. Sekurang-kurangnya jawablah pertanyaan aku.” Jae Young membuka kaca mata hitam yang dipakainya lalu menunjukkan kesan lebab didahinya pada Hanah. Dia mula geram kerana berasa seperti bercakap dengan orang bisu.

Hanah masih tidak memberi sebarang tindak balas. Jae Young mencebik jengkel. Cermin mata hitamnya dicampak ke atas dashbord. Dia memijak pedal minyak dengan kuat tanda protes. Hanah tersentak dan memegang tali pinggang keselamatannya sekuat mungkin.

“Pakcik!” kata Hanah sedikit menjerit. Dia mengesat matanya yang basah dengan air mata, cuba untuk menyembunyikan kesan tangisan. Walaubagaimanapun, Jae Young sempat melihat aksi itu. Errk? budak ni menangis ke? Fikir Jae Young. Dia mula rasa bersalah lantas memperlahankan kembali keretanya.



Hanah melepaskan nafas sedikit berat. Denyutan jantungnya masih laju. Yang sebenarnya, dia dengar soalan-soalan Jae Young tadi, cuma fikirannya yang jauh menerawang membuatkan dia malas untuk mengambil endah pertanyaan lelaki itu.
Hanah memandang ke arah Jae Young. Wajahnya sayu dan terukir sedikit rasa bersalah. “Pakcik, saya mintak maaf.” Ujar Hanah sambil jarinya dihalakan ke arah dahi Jae Young yang sedikit lebam. Dia cuba untuk menggosok kesan lebam itu. Jae Young menepis sedikit tangan Hanah dari dahinya. Hanah menarik kembali tangannya. Dia tunduk sebagai isyarat meminta maaf.

“Maaf jugak sebab kotorkan kereta Pakcik.” Dia tahu siapa pun pasti marah kalau kereta mewahnya dikotori oleh pakaian yang basah. “Tapi pakcik, kalau pakcik pakai tali pinggang keselamatan tu mesti dahi pakcik tak akan jadi macam tu.” Ujar Hanah jujur. Nadanya sayu. Suaranya perlahan. Dia tunduk dan kembali memandang hadapan.

Jae Young sedikit tersenyum. Eh berani pulak budak ni tegur aku. Jujur betul. oh tali pinggang ya. Dia berkira-kira untuk membalas sesuatu yang mungkin boleh membuatkan budak perempuan itu terdiam atau takut untuk bersuara lagi. Dia tidaklah berniat untuk menakutkan budak perempuan yang pada perkiraannya berusia dalam lingkungan 14 atau 15 tahun itu. Tetapi, sekurang-kurangnya budak itu perlu tahu yang perbuatannya memberhentikan kenderaan orang lain dan menaikinya tanpa izin itu adalah salah dan mungkin berbahaya.

Walaubagaimanapun, baru sahaja Jae Young hendak membuka mulut, dia terpandang mata Hanah yang masih merah dan bengkak kesan selepas menangis. Mata sayu itu mengingatkan dia tentang seseorang lantas emosinya sedikit berubah.

“Sudahlah. Jangan panggil aku pakcik. Aku muda lagi. Pangkat abang dengan kau. Panggil aku Jae Young cukup. Atau abang Jae Young. ” Hanya itu yang terkeluar dari bibir Jae Young.

Hanah menggangguk.

“Jae Young.” sepatah dia berkata sambil menggosok-gosok kedua tapak tangannya yang kesejukkan. Jae Young yang ternampak perbuatan Hanah yang cuba untuk menghangatkan tapak tangannya itu berkata “Di belakang ada jaket aku. Pakailah. Nanti kita singgah satu tempat, tukar baju kau. Basah dan kotor sangat.” Jae Young memandang Hanah sekilas.

“Terima kasih.” Ujar Hanah sepatah.

 “Aku cuma tak suka kereta aku kotor terlalu lama.” Balas Jae Young sedikit dingin. Tangannya beralih ke pelaras penghawa dingin dan memperlahankannya. Selepas itu dia meneruskan pemanduannya tanpa sebarang bicara.





3 comments:

Haruno Hana 하나 said...

hahahaha
pnggil jae ajusshi???
nasib la jae ;)
nape tak guna jae joong je?
sambung2
:)

Ayumiyoshida said...

wahhh~ kahsamannida~ kamsahamnida~

thanks! sukanya saya. first comment daripada readers. =D

Haruno Hana 하나 said...

:)