With love, Me. ^^


Happy 7th anniversary to TVXQ. Whenever I say TVXQ, it means five. Forever. I may not a dedicated fan who will spend her day and night trending your name on twitter, being admin of fan-base accounts, take part in forum discussion or buying all of your albums, singles and merchandises, because I'm merely a little girl who has nothing. Neither time nor money. The only thing that I can promise is, no matter who you are, JYJ or HoMin, my bias or not, and no matter where I stand, who I'll be, I'll listen to you forever. Can I say, my music is my life..? lol. and believe me, you're my melody. Melody is a part of music, ain't it? And yeah, what else (money is not counted here, love too. yes bcoz we know everyone loves money and people need love) could bring happiness to a singer or musician except knowing the fact that there is someone in this world appreciates his pieces?^^

And yeah, the same goes with NEWS too. Your Never Ending Wonderful Story will never fade, at least from my memories. :)

To myself, readers, TVXQ, NEWS, and anyone who happen to stumble across this blog, No matter where you stand, or how hard it can be, always believe, tomorrow will definitely comes. Brings hope. God always with us. Kanarazu asuwa kuru kara.

With love,
Me ^^
-261210-

Love letter :)



Mula busy dengan Uni. The cycle repeats again-Lab reports, assignments, viva, quizes, tests, lectures, blablabla everything. However, akan cuba update sekerap mungkin. Please, bear with me okay? ^^

Thursday, January 6, 2011

A Song For You | Chapter 6

 

Pagi-pagi lagi kelas 3A sudah riuh dengan bunyi suara para pelajar yang berlainan gelagat. Ada yang sibuk membelek cermin. Dua tiga orang pelajar perempuan sedang sibuk membelek majalah sambil bergosip. Sekumpulan pelajar lelaki berkumpul di tengah kelas bermain trump card. Mereka difahamkan guru-guru sedang bermesyuarat, jadi kelas pun bertukar wajah menjadi seperti game archade.

Hanya dua tiga orang sahaja yang sibuk menulis. Itu pun mungkin kerja rumah hujung minggu yang tak siap. Copy and paste lah tu. Trend budak sekolah zaman sekarang. Walaupun mereka budak cerdik pandai, namun sifat malas tetap ada. Lagi-lagi ketika awal minggu persekolahan. Mood belajar masih belum datang. Tunggulah selepas cuti musim panas, barulah masing-masing sibuk fokus belajar untuk menduduki ujian kemasukan universiti.

Nun di satu sudut, hujung sebelah kiri baris kedua dari belakang, Hanah sedang tidur dengan nyenyaknya beralaskan buku teks biologi dan telinganya disumbatkan dengan mp3. Keriuhan kelas langsung tidak mengganggu tidurnya. Min Ji yang duduk disebelahnya hilang entah ke mana. Mungkin ke bilik guru menghantar kerja rumah. Awal pagi tadi, ketika ketua kelas sibuk mengutip buku latihan, Min Ji adalah salah seorang yang masih lagi terkial-kial menyudahkan kerja. Sudahnya si ketua menyuruh Min Ji menghantar buku-buk tersebut ke bilik guru.

“tokk tokk tokk.” Bunyi ketukan meja mengganggu tidur Hanah. Dia mengangkat kepala. Duh. Perempuan ni. Detik hatinya. Kepala ditelangkupkan kembali ke atas meja.

“Damm!” sekali lagi meja di ketuk. Kali ni lebih kuat.

“Hoi, kawan baik kau mana?” Hae Ra, musuh tradisi Min Ji bercekak pinggang. Bijak, cantik, kaya dan berpengaruh. Pakej yang cukup untuk melayakkan Hae Ra mendapat gelaran ratu Sekolah Tinggi Royal (STR). Jawatan penolong ketua pengawas yang turut disandang melengkapkan lagi gelaran.

“Mana aku tahu.” Suara Hanah kurang jelas. Wajahnya masih lagi ditelungkupkan di atas buku biologi.

“Kau cakap kat dia, rehat nanti aku nak jumpa. Aku ada perjumpaan pengawas kejap lagi. ” Hae Ra terus berlalu. Hanah mengangkat muka. Memandang susuk belakang Hae Ra yang kian menghilang dengan rasa menyampah.

Satu sekolah tahu bahawa Min ji dan Hae Ra memang tidak boleh berjumpa. Macam api dengan minyak. Kerja mereka hanya bercakar saja. Dan semua orang pun tahu mereka adalah sepupu. Itu yang menghairankan Hanah. Bukan ke blood is thicker than water? Ah, tapi situasi dia pun sama juga. Bukan ke dia dengan mamanya itu turut berkongsi darah yang sama? Dan lagi satu, perkara yang turut menambah kepelikan dia lagi, boleh pula mereka berkongsi minat yang sama. Ultimate. Hairan sungguh dia mengapa dua sepupu itu memilik taste yang sama. Hai la…

Hae Ra dan dua orang lagi rakan baiknya adalah model sambilan di bawah syarikat pengurusan yang sama dengan kumpulan Ultimate. Di sekolah merekalah yang banyak bercerita tentang Ultimate. Jadi, kebanyakan mereka yang sanggup menahan sedikit perangai ratu Hae Ra adalah peminat Ultimate. Namun, tidaklah terlalu ramai peminat Ultimate di sekolahnya itu. Nama Ultimate tidak lah segah nama TVXQ atau mana-mana lagi penyanyi senior yang sedang berada dipuncak populariti mereka ketika itu. Walaupun sudah hampir 3 tahun debut, Ultimate masih lagi sebuah kumpulan music yang baru hendah belajar berdiri tegak dan mencari identiti. Manakala, jika terdapat pelajar lelaki yang meminati Hae Ra dan sanggup bertahan untuk melayan kerenah cik ratu sekolah itu, semestilah sebab Hae Ra cantik dan popular. Mulut pun manis. Pandai bercakap. Tak hairanlah dia kalau guru-guru pun suka.

Maka, disebabkan Min Ji tadi, dia pun ditarik sama menjadi musuh sasaran Hae Ra, lebih-lebih lagi selepas insiden pergaduhan antara dia dengan Hae Ra tahun lepas. Menjadi musuh sasaran Hae Ra adalah satu perkara yang paling dia lemah. Bukan dia takut. Tapi dia malas. Walaupun Hae Ra nampak bijak, cool dan hebat pada zahirnya, tetapi apabila melibatkan orang yang tidak disukainya, tindakan Hae Ra langsung berubah menjadi tidak matang. Contohnya, sesiapa sahaja yang suka memuji-muji atau memuja-muja Jae Young berlebih-lebihan pasti akan mendapat sedikit habuan daripada Hae Ra dan kuncu-kuncunya. Macamlah Jae Young itu kekasihnya. Padahal mereka hanya bekerja di bawah syarikat yang sama. Belum tentu si superstar tu kenal Hae Ra. Eh, ke mereka memang saling mengenali? Entahlah. Hanah malas untuk memikirkan itu semua.

Sedang asyik dia mengelamun, ketua kelas 3A menjengah di muka pintu hadapan kelas. Lelaki tinggi dan berperwatakkan kemas berkarisma itu mengetuk-ngetuk daun pintu. Lelaki yang disanjung bagaikan seorang putera terhebat yang tiada tandingan di dunia. Lelaki yang menjadi rebutan dan pujaan ramai pelajar perempuan sekolah itu termasuk juga sekolah-sekolah berhampiran. Malah, guru-guru wanita juga tidak kurang hebatnya. Pasti ada seorang dua yang akan melebihkan lelaki itu berbanding pelajar lain. Ke mana sahaja dia pergi, kehadirannya tidak pernah ditolak, malah dirai. Anak emas sekolah adalah gelaran rasmi untuk lelaki itu. Dan lelaki itu jugalah yang menjadi punca pergaduhan dia dan Hae Ra ketika mereka di tahun dua. Kini, seluruh kelas telah mengalih perhatian ke arah ketua mereka.

“Kita akan dapat guru kelas baru ganti Puan Song guru kelas kita tahun lepas. Guru baru ni jugak yang akan ajar biologi.” Kelas menjadi riuh semula. Masing-masing sibuk membincangkan berita ringkas yang baru mereka terima.

“Lagi satu, guru music kita jugak akan bertukar. Dia akan mendaftar minggu depan.” Dia berjeda seketika. “ Mereka guru sementara, cuma aku tak pasti sampai bila mereka akan ajar kita.” Rakan-rakan kelasnya menggangguk.

“Aku nak pergi perjumpaan pengawas. Jangan bising sangat.” Kim Jung Min berlalu. Selain ketua kelas 3A, dia juga adalah ketua pengawas merangkap ketua pelajar sekolah itu. Pelajar 3A masing-masing malas hendak jadi ketua kelas lantas sepakat menyuruh Jung Min menjadi ketua kelas mereka. Seperti tahun-tahun yang lalu. Manakala, Min Ji pula penolongnya. Jung Min tidak kisah walaupun tahun ini dia juga sibuk sebagai ketua pelajar.

 

*******

 

jaejoong_05082009105146 Jae Young merebahkan dirinya ke atas katil. Fikirannya kusut. Panggilan telefon yang diterimanya daripada Min Ji sebentar tadi benar-benar membuatkan amarahnya sampai ke puncak. Papanya tidak sudah-sudah menyusahkan dirinya. Arahan terbaru papanya semalam nampaknya betul-betul serius dan akan berkuatkuasa bila-bila dari sekarang. Itu cukup untuk membuatkan hatinya panas. Semalam, setelah pulang dari hospital, dia merancang untuk memekakkan telinga dan tidak mempedulikan arahan papanya. Namun panggilan dari Min Ji tadi membuktikan kali ini papa mereka tidak akan sekadar berdiam diri, menurut segala kedegilannya.

“Sambung pengajian sekolah tinggi kamu atau berhenti terus daripada menyanyi.” Terngiang-ngiang arahan papanya di telinga. Itu adalah arahan kali kedua yang diberikan kepadanya malam tadi melalui panggilan telefon. Namun, dia masih tetap seorang Jae Young, diam membisu tanpa sepatah kata sehinggalah papanya sendiri mematikan talian.

Dia telah meninggalkan alam persekolahan selama setahun lebih mungkin. Selepas insiden pergaduhannya di tahun tiga dahulu, dia telah dibuang sekolah dan tiada sekolah yang sanggup mengambil Jae Young sebagai pelajar. Penyanyi jika tak graduate sekolah tinggi pun tak mengapa. Tak menjadi satu masalah. Itu antara alasan yang dia terima dari pelbagai sekolah yang dia mohon selepas dia dibuang sekolah. Akhirnya dia telah berputus asa dan mengambil keputusan untuk tidak menyambung persekolahannya. Sudah pasti keputusannya itu ditentang habis-habisan oleh si ayah. Namun, hanya dipekakkan telinga.

Sejak kecil Jae Young sudah terbiasa duduk di rumah datuknya sebelah mendiang mamanya. Jadi, dia dan papanya sememangnya tidak pernah rapat, malah semakin renggang sejak kematian mamanya. Pasa usia yang hanya setahun jagung, dia telah menjadi saksi peristiwa pahit dalam hidupnya itu. Melihat kematian mama sendiri di depan mata adalah satu perkara yang sangat pedih.

Difikirannya jelas terbayang pergaduhan antara papa dan mamanya petang itu, ketika dia baru pulang dari sekolah. Pada masa itu, dia masih berusia 10 tahun. Masih mentah untuk memahami punca sebenar pergaduhan orang tuanya. Apa yang dia jelas cuma tangan hangat mamanya mengheret dia keluar dari rumah, dan membawa dia ke sebuah taman permainan. Di situ, mamanya menangis teresak-esak. Dia disisi hanya sebagai pemerhati. Tangan hangat mamanya masih digenggam erat.

“Mama minta maaf, sayang.” Mamanya mengesat air mata. “Berkahwin dengan papa adalah penyesalan terbesar dalam hidup mama.” Dia yang masih tidak mengerti hanya berdiam diri. Mama memeluknya erat. Sehingga kini masih jelas terasa hangatnya pelukan itu.

sleepdbsksyc16“Jaga adik baik-baik ya, sayang.” Tengiang-ngiang suara lembut mamanya. Dan ketika itulah, tidak semena-mena mamanya bangun dan berlari ke arah jalan raya. Dia yang masih kecil hanya mampu menyaksikan tubuh langsing mamanya hancur digilis lori. Betul-betul dihadapan matanya.

Jae Young mengeluh. Dilonggarkan ikatan tali lehernya. Dua butang teratas kemejanya dibuka. Jarinya tersentuh sesuatu. Seutas rantai berloketkan sebentuk cincin, satu-satunya tinggalan mama yang masih disimpan dan tidak pernah ditanggalkan dari tubuhnya. Kepalanya terasa berat. Akhirnya, Jae Young terlena sambil tangannya menggenggam erat rantai sudah dianggap seperti nyawanya itu.

3 comments:

Haruno Hana 하나 said...

sian nya jae
tak sangka mama dia mati camtu
:(

Ayumiyoshida said...

sian kan dia? cuti ke?

Hananorisa said...

wah, tragisnyer kematian mama jae..huhuhu...

park jung min keluar dah..yay...hehehe

=)